Akhirnya ke Istora Lagi Nonton Indonesia Open 2022

By Ursula Meta Rosarini - 8:00 am

01 Juli 2022



Hy guys, how are you?
Welcome to my blog!

Sebagai penikmat olah raga badminton (yup penikmat aja karena aku nggak jago main badminton hahaha), nonton turnamen badminton skala internasional di Istora Senayan selalu masuk wishlist setiap tahunnya.

Terakhir ke Istora saat Indonesia Open 2019, sebenernya itu bukan turnamen terakhir sebelum pandemi karena setelahnya ada Indonesia master 2020, sayangnya saat itu aku hamil besar, jadi absen dulu ke Istoranya.

Selama tahun 2020 hampir semua turnamen badminton dibatalkan, akhir tahun 2021 satu persatu turnamen mulai diselenggarakan termasuk Indonesia Master & Indonesia Open 2021 yang diselenggarakan di Bali tanpa penonton.

Oh iya, Indonesia Open adalah salah satu turnamen dengan level tertinggi yaitu super 1000 yang diselenggarakan oleh Badminton World Federation (BWF) dalam rangkaian turnamen super series setiap tahunnya. Turnamen level 1000 ini hanya diselenggarakan di 3 negara yaitu, China Open (China), All England (Inggris) dan tentunya Indonesia Open (Indonesia).

Senangnya, Indonesia Master (level 500) & Indonesia Open 2022 di selenggarakan di Istora lagi dengan penonton full kapasitas seperti sebelum pandemi. Biasanya, aku ke Istora saat weekend, namun karena sekarang karena sudah ada Aksara dan quality time kami hanya saat weekend, aku memutuskan untuk nonton badminton saat weekday.

Aku cuti kerja satu hari demi ngeIstora. Bagi sebagian orang ini aneh, "Ngapain sih dibela-belain cuti cuma buat nonton badminton? Padahal nonton di TV kan juga bisa". Aku nggak bisa berkata-kata, hanya badminton lovers yang tau rasanya haha.

Setelah berdikusi panjang dengan temanku, akhirnya kami memutuskan untuk ke Istora hari Kamis, 16 Juni 2022 di hari ke 3 turnamen. Temanku sampai pukul 07.00 WIB untuk antri tiket on the spot (OTS), dia harus berdiri 1 jam sampai mendapatkan tiket di tangan. Oh iya, ini agak menyebalkan, loket tiket OTS hanya 3, sedangkan loket untuk redeem tiket online banyak banget, benar2 timpang banget, padahal beli tiket dan redeem kan prosesnya juga lebih lama beli tiket. 

Spot foto wajib

Pas sampai Istora, vibesnya beda banget, biasanya Indonesia Open itu familiar sama BCA ataupun Blibli, karena merekalah yang paling sering jadi sponsor utama, tapi kali ini sponsor utamanya East Ventures, jujur aja aku kurang tau ini perusahaan apa, ya udah lah nggak penting siapa sponsornya, yang penting acaranya.

Setelah mendapatkan tiket, kami sarapan dulu, karena nggak boleh bawa makanan atau minuman ke dalam stadion. Pukul 08.40 WIB kami baru masuk ke Stadion. Oh iya, karena aku naik Transjakarta dan kondisi cuaca lagi nggak menentu, jadi aku bawa payung.

main gate (1st security check in)

Saat security check, payungku disita, payung termasuk salah satu barang yang nggak boleh dibawa masuk ke dalam, dan mereka nggak bisa menjamin aku bisa mengambil payungku lagi saat keluar karena barang yang disita dianggap sebagai SAMPAH. Aku bingung kalang kabut, karena sebenarnya aku butuh banget payung itu, takut kalau pas pulang hujan. Sekalipun bisa pesan gocar, keluar dari Istora sampe ke gocarnya kan lumayan jauh jalannya, kalau hujan gede ya pasti repot.

Akhirnya aku dan temanku keluar lagi, kami menyimpan payung tersebut di semak2 yang kira2 aman dan bisa diambil lagi pulangnya. Kami ngomel terus, kenapa pula payung nggak boleh dibawa masuk, kan nggak mungkin juga ada yang mainan payung di dalam stadion. Kalau nggak boleh bawa makan atau minum OK lah, takut nyampah di dalam, kan jadi kotor. Ternyata aturan kali ini cukup ketat, security check juga 2x, padahal biasanya hanya 1x saja.

daftar barang yang tidak boleh dibawa masuk

gelang barcode

suasana di dalam stadion

Kami membeli tiket Class 2, ini tiket yang paling murah anyway, tapi karena masih pagi jadi kami masih dapat tempat duduk yang cukup strategis. Suasana di dalam stadion nggak jaduh berbeda dengan sebelumnya. Antusiasme penonton Indonesia selalu yang terbaik bahkan terheboh sih hahha (bahkan atlet luar negripun mengakui hal ini).

Di Istora udah terbiasa, atlet Indonesia pasti mainnya, siang, sore atau bahkan malam, pokoknya di match terakhiran, di awal2 atlet luar dulu. Jadi pas aku nonton kan match pertama mulai pukul 09.00 WIB, sedangkan atlet Indonesia mulainya after lunch semua, itupun yang junior2 dulu, yang senior pasti menjelang malam, nyebelin emang haha.

Dari match pertama, Istora belum terlalu penuh, namun triakan penonton tetap menggelegar, apalagi kalau yang tanding atlet cowo ganteng, udah deh "digodain" terus sama penonton sampai hilang fokus hahaha.

kenyang ngantuk guys

Sebelum match pertama atlet Indonesia dimulai, kami makan siang dulu, biar bisa triak2 kencang kalau atlet Indonesia main, tapi ternyata, realita berbanding terbalik dengan ekspektasi, aku malah ngantuk dan ketiduran dong, mana ada balon tepuk yang bisa dijadikan bantal penyangga kepala, nyenyak deh, hahaha, parah emang.

Oh iya, untuk food courtnya ada yang di luar area ada juga yang di dalam (di area gedung stadion), kami pilih yang di luar karena pilihannya lebih banyak. Harga dan cara penyajiannya semuanya sama, dipukul rata gitu, semuanya dibungkus box sekali pakai langsung buang. Kalau sebelum2nya masih banyak yang pakai piring. Area food court bersih, banyak tersedia tempat sampah juga.

foodcourt di area stadion

foodcourt di luar area stadion


Selain food court, di area luar Istora ada beberapa both sponsor yang biasanya menjual souvenir ataupun ada game untuk penonton, ada banyak spot foto juga tentunya, meskipun spot fotonya nggak semeriah sebelum2nya. Oh iya, setelah sekian kali ke Istora, baru kali ini aku liat ada playground haha, mungkin biasanya aku kurang eksplor kali ya.

playground area

Selain foodcourt, di area gedung stadion juga terdapat beberapa both sponsor seperti Scarlett, Kapal Api dan juga Le Minerale, jadi kalau cuma mau beli minum, nggal perlu keluar area, harga Le Minerale ukuran 600 ml Rp 15.000 hahaha, padahal di minimarket cuma Rp 3.500 ya.

Kalau nggak kebagian tiket nonton, di luar ada layar super besar yang biasanya ramai saat semifinal ataupun final. Nonton diluar juga seru kok kalau ramai-ramai, aku pernah soalnya waktu itu nggak kebagian tiket haha.

Kalau kalian belum pernah ngeIstora yang berniat untuk kesana, biar nyaman ketahui dahulu tips nonton badminton di Istora. Yang pasti, nonton langsung di Istora pasti lebih puas dibandingkan dengan nonton di layar TV.

both sponsor

Oh iya, aku pulang pukul 16.00 WIB dari Istora karena aku nggak mau macet2an di jalan. Saat keluar Istora, ada seorang bapak tua yang menghampiriku dan bertanya "Neng, mau pulang?" aku jawab iya. Kemudian bapak itu tanya lagi "Gelangnya boleh saya beli?", aku jawab cepat "Maaf pak, nggak" dan aku langsung lari pergi.

Aku nggak tau beliau ini calo atau memang penonton yang nggak kebagian tiket, tapi feelingku sih calo, secara masih pukul 16.00 WIB, sedangkan pertandingan sampai sekitar pukul 21.00 WIB atau mungkin lebih, apalagi match yang tersisa kebanyakan atlet Indonesia, pasti lebih banyak peminatnya.

Gimana, kalian badminton lovers udah pernah nonton langsung di Istora belum? Yuh share pengalaman kalian di kolom komentar. Thank you for reading, see you on my next post.




  • Share:

You Might Also Like

62 comments

  1. Wahh akhirnya skrg satu persatu kembali normal kaya dulu lagi, semuanya udah full capacity.

    Tapi kok yang aku heranin, itu di stadion pasti rame bgt kan, pada triak2 & tepuk balon? Bisa2anya sampe ketiduran itu gimana critanya sih?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saking ngantuknya beb, akutuh terbiasa boci tiap hari, jadi kalau udah jam boci mata udah ga bisa kompromi

      Delete
  2. seru banget kalau bisa nonton langsung kayak gini, euforianya bedaaa poll
    oya, memangnya kalau misalnya bapak-bapak tadi beli gelang apakah bisa masuk mbak? padahal mungkin aja orang lain bisa nemu gitu, mungkin punya orang lain yang sudah nonton dibuang sembarang terus ditemukan orang lain dan disalahgunakan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa mbak, kan barcodenya ga ada namanya hihi, jd bisa dipake siapa aja. aku aja udah tawar2in ke temenku sebenernya, sp tau ada yg mau nonton pulang kerja kan, tp ga ada yg bisa soalnya dadakan hahaa

      Delete
  3. Seru banget saaayyy, bucket list saya nih, eh tepatnya bucket listnya, mau nemanin si Kakak nonton live, tapi si Kakak sukanya bola sih, saya masih cari cara dan waktu buat nonton di stadion Surabaya.

    Sebenarnya paling asyik nonton badminton ya, dulu saya tuh suka banget ama olahraga badminton ini, sama, penikmat aja, hahaha.
    Tapi seiring waktu, saya udah malas nontonnya wkwkwkw.

    Eh itu si bapak kenapa minta gelang ya? buat kenang-kenangan kali?
    masa laku dijual kembali ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau nonton bola jujur aja aku ga mau kalau di stadion mbak, maap maap aja, sering rusuh hihihi, kalau nonton badminton otomatis ini semua dukung Indonesia, ga bakal rusuh ahhaha

      Kemungkinannya sih dijual lagi mbak, soalnya kn calo berseliweran dimana2, dan pasti laku lah hihihi

      Delete
  4. Wah barang yg sdh disita dianggap sampah, harusnya mereka siapkan tempat penitipan biar yg bawa payung bisa nitip, soalnya payung cukup penting πŸ˜…

    Btw bela2in cuti tapi ujung2nya disana tidur ya mbak 🀣

    ReplyDelete
    Replies
    1. Panitia ga mau repot ama penitipan barang mas, jd yg udah disita dibuang aja.

      Ngantuk ga ketahan, mana bantal balon hahhaa

      Delete
  5. Daku belum pernah langsung nonton ke Istora...yang ada Istoranya kelewat hehe. Pastinya memang beda ya atmosfernya nonton langsung ama yang dari rumah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayook beb diagendain hihihi, seru banget pasti.

      Delete
  6. Wah mantep banget ini bisa nonton secara langsung, pasti ramai dan seru banget di sana apalagi saat baru normal seperti ini. Jadi, pengin ke sana sayangnya jauh. Terima kasih sharingnya!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi iya seru bgt mbak, semoga aja turnamen selanjutnya ga di Jkt lagi, pindah stadion lain biar kota lain ngrasain juga hihihi

      Delete
  7. Keren barcode bracelet-nya 😍
    Habis makan siang dikasih bantal balon gitu, ya gimana ga ketiduran wkwkwk...
    Ketat juga aturan masuknya,,,,tapi seru, bisa nonton langsung dan teriak-teriak...
    Wah, ada food court, bisa nyicipin banyak makanan...πŸ˜‹πŸ˜‹

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kagak nyicip kak, beli itu hahahhaa, tpi sepori aja udah cukup kak, kenyang kalau aku

      Delete
  8. Ya ampuuuun beb giat banget klo aku pengennya nonton motogp beb di Mandalika sekalian holiday wkwk mimpi aja dulu. Wah ternyata tiket bisa seharian gt ya beb, aku belum pernah ke istora soalnya

    ReplyDelete
  9. Aku malah belum pernah nonton langsung pertandingan seperti ini. Ternyata peraturannya lumayan juga ya, termasuk memotret dll

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas, ketat bgt, demi kenyamanan bersama, kenyamanan atlet terutama hahaa

      Delete
  10. Mungkin panitia takut ada yg lempar payung ke atlet lawan kalau atlet idolanya kalah kak, jadi ga bole bawa payung ke dalam hahaha.

    Seru kali ya nonton langsung di Istora, soalnya liat di TV aja seru banget

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hhahaha, masa iya ampe sgitunya wkwkwk.

      Seru yg tak terelakan beb, asli

      Delete
  11. Mineral 600 ml Rp 15.000? Emaakkk.... Begitulah penyakit bangsa ini. Ada saja oknom yang mencari kesempatan dalam ke sempitan. Lumayan juga ya, bisa cuti untuk nonton bad minton. Terlepas sesuai tidaknya harapan dengan menyatakan. He he ... Terima kasih telah berbagi pengalaman, ananda Ursula.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bunda, udah biasa kaya gitu, sponsornya ga mau rugi, bukannya promo gitu ya biar laku, malah dimahalin

      Delete
  12. wah atlet senior ki sapa aja meta, malah tandinge malam ya....sayang banget hehehehhe...mbok mbokan ada sing bening hahahha

    oh aku kok fokus ke meny makanannya ya ada sei sapi mbarang..aduh kemlecer aku..

    wah makasih nih diceritain pengalamane nonton live ertandingan... jadi tahu do and don't nya termasuk barang yang ga boleh dibawa ke dalem

    pastinya euforia supporter Indonesia itu paling semangat hehehheh...apalagi kalau pertandingan gede ya..aku malah teringat stadion senayan duduk ning tribun atas,
    nih bukan jadi penonton pertandingan olahraga say...tapi...pas tes cpns hahahhahahhah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yg pasti Daddies, Minions & Fajri sih hahaha

      oalah, pernah ikutan tes cpns disitu ya mbul? gimana pengalamannya mbul, critain dong

      Delete
  13. Ini kalau udah pakai gelang bebas keluar masuk area atau gimana kak?
    Tempat duduknya milih sendiri atau bebas?
    Terus bisa ketemu atletnya nggak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bebas keluar masuk kalau pake gelang, nanti scan barcode.

      Tempat duduk bebas, makanya cpt2nya, kalau ditinggal yg ilang, bisa ditempatin orang lain.

      Ya bisa ketemu atlet kalau mau nungguin di presscon, tp tetap dibatasin apa pager juga hahaha

      Delete
  14. Wah sekarang lebih ketat ya aturannya, terakhir aku ke Istora securty checknya juga cuma sekali. Jadi yg ga punya tiket sekalipun masih bisa keluar masuk area Istora, skrg udah ga bisa sama sekali ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. I0 2019 cuma sekali sucurity check dan iya, area luar ga ada security check, jd wlpn ga punya tiket bisa tetep ketemu atlet, bisa ke toilet juga, skrg udh g bisa sama sekali

      Delete
  15. Aku yang nonton di tv aja bisa teriak heboh, apalagi kalau nonton langsung ya. Vibesnya pasti beda banget soalnya ngumpul dengan badminton lovers lainnya ^^

    ReplyDelete
  16. ASTAGA jujurly aku heran banget kenapa bisa sampe KETIDURAN di tempat yang super ramai kaya gitu sih? ga sayang apa udah beli tiket, udah cuti kerja ujung-ujungnya MOLOR

    ReplyDelete
  17. Saya malah nggak tertarik sama sekali buat ke Istora, lebih enak nonton di hp atau tv, santai, bisa disambi ngapain aja, ga cape juga hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahha, setiap orang punya cara sendiri2 buat menikmati hobi mas hihi

      Delete
  18. weh seru banget yah nonton badminton, aku dulu pernah nonton tapo di tivi :D

    ReplyDelete
  19. Tentu beda ya rasanya nonton pertandingan badminton di depan tv dan langsung nyata di depan mata. Aku belum pernah nih hihihih jadi iri wkwkwk. Senangnya di sana ramai, banyak jualan merchandise juga. sambil jajan2 cantik bareng bestie :)

    ReplyDelete
  20. Wah, seru amat mbak bisa punya pengalaman nonton langsung pertandingan badminton di depan mata. Tentu beda rasanya dengan di depan tv ya hehehe. AKu belum kesampaian nih ih jadi iri wkwkwk. Serunya lagi bisa jajan2 cantik bareng besti. Merchandise2 keren juga banyak dijual di sana ya mantap.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi semoga nanti bisa lgsg ke istora ya mbak, seruuu bgt

      Delete
  21. Kalau hari ketiga tiketnya masih kejangkau bgt ya kak, kalau final astajim, selangit.

    Harga makanannya masih wajar, masih dibawah 50K, yg ga wajar le mineralnya, gila sih hahahha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahha kalau final udah lah bye, udah tiket mahal, kmrn ga ada satupun wakil Indonesia, nyesek bgt ga tuh

      Delete
  22. Saya juga dulu sering ke Istora, waktu masih di Jkt, hampir ga pernah absen IO, waktu itu ada BWC juga. Sejak balik kampung belum pernah ke Istora lagi, yang penting udah ngrasain vibesnya, skrg harus cukup puas nonton di TV, soalnya lumayan jauh Manado-Jkt

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh iya iya mas, yg penting udah ngrasain gitu aja ya mas, udah pengalaman hihihi

      Delete
  23. Ya ampun kak kita samaan, akupun pernah ketiduran pas nonton, tp nonton atlet luar dan semua lapangan itu ga ada yg aku suka, jadi aku bosen bgt, eh ketiduran, mana VIP, sayang bgt ga tuh hahhaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah loh, kamu malah lebih parah beb, VIP loh, mehong hahaha

      Delete
  24. wah kebayang teriakan Indonesia jeng jeng jeng
    duh lama juga aku ga nonton badminton kalau ga salah dulu pas ada Daihatsu Yonex atau apa sih aku lupa mbak hahahah pas ke Jakarta juga
    euforia Istora emang amazing si udah terkenal di seluruh dunia
    eh unik juga ya klo calo mau beli gelang gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahhh mas Ikrom pernah nonton juga ya ke Istora, seru banget pastinya ya mas, rame.

      Delete
  25. Nonton langsung pertandingan badminton emang lebih seru daripada nonton dari tv. Lebih kerasa keseruannya.

    Tapi saya belum pernah nonton di Istora sih, paling jauh nonton di Gedung serbaguna di Medan yg diadain Djarum dan pesertanya masih level junior.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nonton di Medan juga tetep seru asal di stadion langsung mas hihihi

      Delete
  26. Pengalaman yg gak terlupakan ya mba, bisa nonton pertandingannya langsung. Btw nonton di sana kayak ke PRJ ya, ada stand makanan dan jual macem2 pula, saya kalau di sana bisa kalap makan macam2 wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahha, tapi yg jual makanan ya ga sebanyak PRJ mbak, lagian kebanyakan makan berat, ga ada cemilan hihi

      Delete
  27. Sudah 6 tahun di Jakarta tapi belum sama sekali ke Istora, tapi sayanya sendiri kurang begitu minat sama bulu tangkis. Beda kalo nonton di tv, kalo Tim dari Indonesia main pasti pada merapat tuh buat dukung.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga nontonnya yg Indonesia doang kok mas, males amat nonton sesama atlet luar hihihi

      Delete
  28. Duh serem tuh bapaknya mbak. Untung gapapa ya.. tetap seru sih pengalamannya.

    Btw, salut juga sama kemampuan tidur mbak Meta. Sama ihh saya pun kalau ngantuk berat mau sehurunhara apapun lingkungan sekitar ya bobok saja.

    I,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahha, kemampuan tidurku ga diragukan lagi sih mbak, kalau udah saking ngantuknya ga liat sikon, langsung molor pokoknya

      Delete
  29. seruuu bgt ini.aku blm pernah ntn langung gt ke istora wkwkwk...btw payungnya msh ada kan di semak2 pas pulang? lebih aman nyimpen disana ya ternyata hahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aman mbak payungnya, emang taruh ditempat yg ga terpikirkan sm orang sih ahhaha

      Delete
  30. Biasalah ituu, kalau harga makanan dan terutama minuman pastinya digetok lebih mahal daripada biasanya. Apalagi minuman, karena pengunjung pasti hausss dooong, gak bakal gak beli, makanya harganya langsung melangit

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kak, mana adanya ukuran 600 doang, ga ada yg kecil

      Delete
  31. Enak ya, warga ibukota, kalau mau nonton ke lokasi pertandingan langsung, bisa cepet 😁 tapi aku bisa bayangin serunya kok, meski dari jauh

    Eh siapa tau nanti2 aku bisa nonton langsung (entah berapa tahun lagi)

    Badminton aku masih paham jalannya pertandingan, secara dulu waktu SMA aku ikut ekskul ini (meski hanya setahun krn aku pakai kacamata dan itu ganggu penglihatan banget pas mainnya) kalau cabor lain ga tau deh 😁

    Btw thanks udah sharing prngalaman nontonnya ya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi iya mbak, tp semoga aja next turnament bisa diselanggarakan di kota lain juga, jgn di Istora trs

      Delete