Caraku Mengurangi Kegalauan Saat Meninggalkan Anak Sakit untuk Bekerja

By Ursula Meta Rosarini - 9:00 am

31 Desember 2021




Hari Ibu Sebagai Perayaan Nasional
Setiap tanggal 22 Desember kita merayakan hari Ibu yang dirayakan secara nasional. Moment tersebut biasanya digunakan untuk merayakan atau mengapresiasi jasa dan pengorbanan seorang ibu yang merawat keluarganya.

Misi awal dibentuknya peringatan hari Ibu pada tahun 1928 silam adalah untuk mengenang semangat dan perjuangan perempuan Indonesia dalam meningkatkan kualitas bangsa. Perayaan tersebut juga sekaligus menjadi cerminan semangat kaum perempuan yang mampu bersatu untuk memajukan negara.

Namun seiring berjalannya waktu, peringatan hari Ibu sering kali dirayakan sebagai ucapan terima kasih kepada Ibu atas semua jasa-jasanya dengan cara memberi bunga, hadiah ataupun dengan berbagai macam kontes.

Menjadi seorang ibu bukanlah perkara yang mudah, tanggung jawabnya sangat besar. Mulai dari pekerjaan rumah, mengurus anak dan suami, juga merawat anak saat sakit. Menurut aku pribadi, jadi full time mom ataupun working mom sama-sama baiknya karena keadaan dan kondisi setiap ibu tidak sama jadi tidak bisa disama ratakan bahwa seorang ibu harus stand by di rumah atau harus membantu suami mencari uang.

Kehidupan Sebagai Working Mom
Aku sendiri memilih untuk menjadi working mom, hal ini tentunya sudah menjadi kesepakatan bersama antara aku dan suami. Keseharianku disibukkan dengan berkerja di kantor. Aku menyadari aku memang tidak memiliki banyak waktu untuk anakku, namun bukan berati aku tidak memiki waktu yang berkualitas dengannya.


Sejak anakku memulai MPASI di usia 6 bulan, sejak saat itu sampai saat ini aku tidak pernah absen satu kalipun memasak MPASI untuk anakku. Setiap hari sebelum berangkat kerja, aku selalu memasak untuk anakku juga memasak bekal untuk bekalku dan suami. Jadi pengasuh hanya menyuapi saja, tapi untuk urusan menu makan dan jumlah asupan kalori harian anakku, aku yang bertanggung jawab penuh.

Menjadi working mom juga bukan perkara yang mudah, apalagi sejak awal pandemi perusahaan tempatku bekerja tidak memberlakukan WFH, jadi aku tetap harus ke kantor setiap hari. Aku memang tidak pernah membawa pekerjaan kantor ke rumah. Namun bukan berarti saat di rumah aku terbebas dari pekerjaan karena aku juga seorang blogger.


Nah, saat mengerjakan tugas blog di rumah ini lah yang tidak bisa terhindar dari anakku, meskipun kadang aku juga menyiapkan jadwal sedemikan rupa saat dia tidur atau memberinya kesibukan lain saat aku di depan laptop, tapi namanya anakku memang sedang berada di fase rasa ingin tau yang besar, tidak jarang anakku kepo atau rusuh saat aku sedang ngeblog hahaha, dia selalu ingin tau apa yang sedang aku lakukan dan ingin melakukannya juga. Jujur saja ini bukan hal mudah karena tentunya konsentrasiku terganggu, namun aku beruntung karena aku bisa multitasking.

Ketika Anak Sakit
Menjadi ibu memang dituntut harus selalu siaga, termasuk siaga saat anak sedang sakit. Apalagi perusahaan tempatku bekerja tidak memberi ijin tidak bekerja jika anak sakit, mau tidak mau harus cuti. Tetapi karena jumlah cutipun terbatas, jadi seringkali aku terpaksa meninggalkan anak untuk bekerja meskipun dia sedang sakit. Ini kegalauan terbesar sebagai working mom.

Berikut tips dari aku untuk mengurangi kegalauan lagi saat meninggalkan anak yang sedang sakit untuk bekerja:
  1. Video call lebih sering untuk menghibur anak
  2. Tanyakan kondisi anak lebih sering ke pengasuh
  3. Sediakan asupan makanan bergizi
  4. Sediakan peralatan yang mungkin dibutuhkan (thermometer, alat penyedot ingus untuk bayi, pakaian yang nyaman dll)
  5. Sediakan obat yang sesuai dengan kebutuhan anak
  6. Beri afirmasi pada anak bahwa ibu akan bekerja dan anak akan baik-baik saja di rumah

Karena aku tidak sepenuhnya di rumah, dan keseharian anakku dengan pengasuh, maka aku selalu sedia obat-obatan sebagai penanganan utama jika anak sakit. Jujur saja sejak masa pendemi aku merasa menjadi lebih waswas soal kesehatan, bukan hanya kesehatanku dan suami saja tetapi kesehatan anak juga. Ditambah lagi disaat musih penghujan seperti ini, wabah flu, demam, batuk dan pilek merajalela.

Oleh karena itu, aku selalu sedia produk-produk Konimex di kotak P3K. Produk yang biasanya aku simpan yaitu:
  1. Termorek Baby = Obat sirup rasa jeruk untuk meringankan rasa sakit dan menurunkan demam yang terjadi pada bayi dan anak-anak.
  2. Termorex Patch = Kompres plester demam untuk bayi dan anak, sakit gigi san nyeri otot.
  3. Konvermex = Obat cacing keluarga dalam bentuk suspense dan tablet/kaplet.


Sebenarnya produk dari Konimex ini sangat lengkap ya untuk penanganan pertama saat anak sakit, namun aku belum coba semua karena masih menyesuaikan dengan kondisi dan umur anakku. Aku suka dengan khasiatnya yang memang manjur banget di anakku. Harganya pun terjangkau tanpa menguras kantong.

Selain itu produk dari Konimex pun sangat mudah untuk didapatkan, baik secara offline seperti di toko obat dan apotek maupun secara online seperti di Konvermex e-store, Official store Konimex di Shopee dan Tokopedia. Semua produk Konimex tentunya sudah lulus BPOM ya, jadi tidak perlu khawatir.

Panduan Bunda, Sumber Informasi Bunda untuk Menjaga Kesehatan Anak dan Keluarga
Sejak menikah, aku sudah mulai mempersiapkan diri untuk menjadi ibu, salah satunya dengan lebih banyak membaca dan mencari informasi seputar parenting maupun kesehatan anak dan keluarga. Salah satu website yang paling sering aku kunjungi adalah www.panduanbunda.com. Di sana banyak sekali informasi penting yang tentunya akan menambah pengetahuan kita seputar kesehatan anak dan keluarga.


Oh iya, masih dalam rangka memperingati hari Ibu saat ini Panduan Bunda sedang mengadakan digital activity di Instagram @panduanbunda yaitu Kompetisi Super Bunda. Cara ikutan kompetisinya sangat mudah, yaitu:
  1. Tunjukkan sisi Super Bunda ala kalian dengan cara upload foto carousel kegiatan multitasking kalian dan moment saat kalian merawat si kecil yang sedang sakit
  2. Tulis caption kenapa kalian disebut super bunda.
Untuk informasi lebih lengkap langsung saja kunjungi Instagram Panduan Bunda ya. Hadiahnya pun sangat menarik. Yuk segera ikuti kompetisinya dan dapatkan hadiahnya!




  • Share:

You Might Also Like

68 comments

  1. Susahnya menininggalkan anak sedang sakit ke pembantu sudah nenek ini alami semasa muda. He he .... Selamat pagi ananda Ursula.

    ReplyDelete
  2. gemesss banget anaknya kaak 😍💛

    ReplyDelete
  3. Eh aku juga pakai termorex Ama convermex buat obat cacing kluarga mba. Rutin minum tiap 6 bulan sekali.

    Dulu ngerasain bangetttt mba tiap anak sakit tapi hrs kerja, galau memang. Apalagi pernah sampe opname. Tapi awal2 yg nungguin jadinya babysitter nya. Pulang kantor baru deh aku ke RS. Soalnya utk cuti dulu susah. Hrs ada pengganti, dan itu ga bisa mendadak.

    Kalo skr, Krn aku udah resign, jadi lebih gampang ngawasin mereka. Tapi sejak pandemi ya, mungkin karena jarang keluar, dan aku cekokin Ama multivitamin tiap hari, madu, minyak ikan, malah belum pernah sakit sejak pandemi ini mba 🤣. Berarti kemarin2 itu Krn aku kurang KSH vitamin kayaknya hahahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahhhh samaan kita mbak.

      Skrg mungkin ga cuma faktor vitamin aja mbak, faktor kebahagiaan anak2 karena maminya di rumah terus, jadi pemantauan juga lebih maksimal

      Delete
  4. aku jadi imgat selalu nangis pas ditinggal ibu kerja dulu hehe
    memang engga mudah menjadi working mom
    dan termorex ini ini sudah teruji sejak dulu ya mbak untuk mengurangi demam anak
    sampe sekarang masih banyak yang pakai

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahhahaha, jadi nostalgia masa kecil ya mas.

      Iya produknya termorex emang bagus2 mas

      Delete
  5. Ini salah satu alasan knp aku mutusin jadi full time mom aja, paling ga bisa ninggalin anak kalo lg sakit.

    ReplyDelete
    Replies
    1. doain aku bisa jadi full time mom secepatnya ya beb wkwk

      Delete
  6. Bener beb sedih banget waktu anak sekit duhh puyeng deh ikutan bergadang, sehat sehat ya beb kita makasih lho informasi nya membantu banget

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahha bener bgt beb, sehat2 juga kamu dan keluarga ya beb

      Delete
  7. semoga sehat selalu anak - anak nya kak, trmsuk ibunya juga amiinn

    ReplyDelete
  8. Ponakan daku juga gitu kalau lihat daku lagi bikin konten, kepo banget wkwkwk.
    Semangat selalu beb kerjanya, dan pastinya selalu sedia P3K ya di rumah, sehingga GerCep kalau ada apa-apa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahhaha, bocah emang kaya begitu ya beb.

      Thank you beb

      Delete
  9. Aku inget bgt jaman kecil aku selalu nangis kalo mamaku brgkt kerja, aku ga bolehin mamaku kerja hahahha. Jadi orang tua emang ga gampang ya kak.

    Mamaku jg selalu sedia obat2an di rumah, lengkap banget.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahhahah, malah jadi nostalgia ya beb, nanti kalau kamu jd working mom pasti merasakan kaya apa galaunya beb hahaha

      Delete
  10. iya benar nih
    ada kompetisi buat bunda2 heeh

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya dong, buat apresiasi bunda2 hebat di laur sana

      Delete
  11. Aku juga pakai termorex kalo anak demam mbak, kalo sudah dikasih belum turun juga panasnya terpaksa ke dokter.

    Enak kalo kerja kantor bisa video call sama anak, dulu waktu aku masih kerja susah pegang hape, jika ketahuan pengawas maka bilang langsung dipanggil HRD.😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahh samaan mas agus.

      Aku bisa mas vcall kapan aja, asal tau diri aja ga terlalu lama dan ga mengganggu yg lain juga

      Delete
    2. Berarti agak longgar ya, yang penting jangan kelamaan dan video call nya jangan pas lagi miting sama bos ya mbak.🤣

      Delete
    3. Kuncinya 1 mas, tau diri, udah itu aja sih hahahha.

      Kalau vcall pas lg meeting bisa di suruh ke HRD ambil gaji terakhir hahahha

      Delete
  12. Kebayang deh, bagaimana kita harus pinter dalam mengatur waktu untuk si kecil, apalagi bila ia sakit atau demam, wah...wah...wah...kerjaan kantor jadi ga fokus.
    Keberadaan Konimex dan keluarganya sangat membantu, so mereka emang harus siap sedia di rumah sebagai "first aid".

    ReplyDelete
  13. Produk konimex ini memang sudah melegenda ya mbak, saya dari kecil minum obat cacingnya, bahkan sampe skrg kakak2 saya juga ngasih ke anak2 mreka.

    ReplyDelete
  14. Eh iya bener kak, jaman skrg kalau hari ibu byk kontes, kasih hadiah dll wkwkwk

    ReplyDelete
  15. memang sedih kalau meninggalkan anak yang sakit berjauhan dari kita

    ReplyDelete
    Replies
    1. sedih banget mas, hanya working mom yang ta rasanya ini

      Delete
  16. Keren banget say, penyebab saya jadi IRT dulu ya karena nggak tega ninggalin anak yang sedang sakit sama orang lain.
    Kagum banget sama teman-teman yang bisa mengatur kegalauan ketika anak sakit.

    ReplyDelete
  17. Apa cuma aku yg masih single tp hoby bgt baca2 panduan bunda hahhaha, suka sama artikel2nya, meskipun kebanyakan tentang anak2 dan aku ga baca itu

    ReplyDelete
    Replies
    1. tapi webnya panduan bunda emang bagus banget beb, informatif, ga harus buat emak2 kok

      Delete
  18. Mbak ku juga termasuk ibu pekerja dengan dua anak yang sudah sekolah SD. Daya tahan tubuh keduanya sudah mulai terbentuk. Namun, selalu menyediakan obat-obatan di lemari. Yang paling biasa sakitnya hanya demam dan batuk. Obat ini jadi pertolongan pertama jika sedang demam.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah kak, jadi working mom harus selalu siap sama apapun ya mas, termasuk kalau anak sakit

      Delete
  19. Kegalauan saat anak sakit, Ditambah kitapun harus tetap bekerja diluar rumah...Memang semua itu perlu kesabaran yang ekstra. Karena kalau tidak tentunya pikiran kita akan terus bercabang antara anak dan pekerjaan.😊😊

    Dan mungkin beberapa tips diatas bisa jadi solusi untuk para wanita yang mempunyai kesibukan diluar rumah tetapi tetap ingin merawat sang anak dengan tangan sendiri.😊😊

    ReplyDelete
  20. Menjadi beban batin tersendiri ya, meninggalkan anak sakit gitu untuk bekerja wkwk. Tapi lha gimana lagi. Tapi konimex selalu macho sekali, hadir membawa solusi yang dibutuhkan oleh manusia di bumi

    ReplyDelete
  21. Keluargaku juga selallu minum obat cacing dari konimex kak, udah turun temurun hahahha

    ReplyDelete
  22. Semangat mama hebat ����

    ReplyDelete
  23. Yeah, saya mengerti benar bagaimana seorang ibu, mungkin dalam beberapa hal melebihi sikap yang ditunjukan demi melindungi anak. Meskipun kadar cinta mungkin sama namun realisasinya ada padda seorang IBU.

    Misalnya dari persiapan obat obatan itu dll

    ReplyDelete
  24. perlu di contoh ini sebgai ibu yang baik bisa membagi waktu, disaat anak sedang sakit dan masih disibukan kerja, tetep produktif kerja dan ngeblog, heheheh :D

    ReplyDelete
  25. ya, begitulah pengorbanan seorang ibu...
    luar biasa....

    # I am following you...

    ReplyDelete
  26. Setujuu.. KAlau menjadi ibu, terlebih lagi working mom, memang tidak lah mudah. Harus pinter-pinter atur waktu buat anaknya. Semangat, Mba!

    ReplyDelete
  27. Gemes banget Aksara, pengen cemol pipinya,
    Aksara suka rewel ga kak kalau ditinggal kerja?

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahhaha

      Kadang nangis aklau moodnya lagi jelek tp dikasih pengertian langsung mau kok, jadi nangisnya nggak lama

      Delete
    2. Oh syukurlah, soalnya ponakanku banyak drama kalau mamanya mau kerja, dari rewel sampe nangis kejer hahhaha

      Delete
  28. Salut deh mom sama management waktunya, karena aku aja yg full time mom masih suka keteteran menyiapkan MPASI. Anyway aku jg selalu cari informasi dari panduan bunda soal kesehatan anak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau aku emang udah diniatin mau full MPASI homemade sis hehehe

      Delete
  29. Meninggalkan anak pas lagi sakit memang galau banget.Tapi selama persediaan obat lengkap, sering telp/VC ke rumah dan anak dengan orang yang kita percaya, niscaya perasaa kta lebih tenang. semangat para ibu bekerja

    ReplyDelete
  30. Aku pernah merasakan kegalauan meninggalkan anak sewaktu masih bekerja dulu hehehe. Untung sedia produk Konimex di rumah buat jaga2. Udah yakin deh sama kialitas dan anak2ku juga cocok.

    ReplyDelete
  31. Aksara....yaampun ganteng banget kamu nak....hihi

    eh salfoks aku ama dedek udah gondrong bisa dikuncir cepol 😃

    pancen deh kalau anak sakit aduh puyeng, gini nih kalau uda ada buntut ya say...diri sendiri kadang nomer sekian lah yang penting anak sehat dan kopen...

    aku jadi kepo ama konimex deh...coba takcheck linke....lumayan buat stok kalau pas lagi darurat anak atit ☺

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih bulek mbul, cium sini cium, rambute depan digondrong biar bisa dikuncir hihihi

      Iyoo bener, puyeng bgt nek urusan bocah mriang, duh jan, marakke stress hahaha.

      Delete
  32. Tips nya bagus banget Kak, makasih ya jadi ada pelajaran yang bisa diambil nih

    ReplyDelete
  33. sama banget mba!! sebagai working mom, ngerasain banget hal serupa..
    aku pun juga gak pernah absen siapkan mpasi mbaa.. Alhamdulillah..

    Btw, aku belum pernah ni cobain konimex.. boleh juga jadi rekomendasi..
    tengkyu sharingnya mba ursula :D

    ReplyDelete
  34. Semangat terus ya bund! Kerasa banget sama akupun begitu. Yang penting selalu siaga agar keluarga bahagia :)

    ReplyDelete